Cara menekan tombol Shutter

Setelah kita memframe subyek yang akan dibidik, maka siap untuk mengambil gambar. Menekan tombol shutter mungkin tampak sangat sederhana, tetapi terdapat hal-hal tertentu yang perlu dipahami, karena penggunaan yang tepat dari tombol shutter adalah bagaimana mengontrol autofokus kamera dan fitur metering.

Untuk memframe subyek yang akan dibidik, tekan tombol shutter dengan cara setengah ditekan atau bisa dikatakan mengambang. Kita harus bisa merasakannya bahwasanya tombol tersebut setengah ditekan bukan ditekan sepenuhnya, agar dapat mendapatkan titik tengah atau titik fokus pada saat akan membidik sebuah subyek. Ketika melakukan hal ini, mekanisme kamera dalam autofokus yang akan menganalisa dan mencoba untuk menentukan fokus. Yang kemudian akan mengunci fokus pada subyek.

Setelah fokus terkunci, beberapa hal mungkin terjadi, tergantung pada kameranya. Sistem autofocus biasanya memiliki titik yang berbeda dalam frame yang kamera dapat fokus, dan viewfinder banyak menunjukkan poin yang sebenarnya. Setelah kamera mengambil titik, kamera akan menyoroti titik fokus yang dipilih. Pada SLR, dapat melihat ini dalam viewfinder, sedangkan dengan kamera point-and-shoot, biasanya hanya dapat melihat ini dalam viewfinder LCD.

Beberapa kamera hanya memiliki satu titik fokus, biasanya pada tengah frame. Tetapi hsekarang ini, kebanyakan kamera memiliki beberapa titik fokus. Hal ini memungkinkan sistem autofokus untuk mengakomodasi komposisi yang lebih kompleks, seperti orang yang berdiri di samping frame.

titik fokus pencahayaan pada viewfinder

Gambar 1, titik fokus pencahayaan pada viewfinder

Beberapa subjek yang berpotensi yang semuanya diposisikan pada jarak yang sama. Jika hal ini terjadi, maka kamera akan menyala pada semua titik fokus yang mencakup di mana kamera akan fokus. Selama salah satu poin adalah pada topik yang diinginkan, maka Anda kamera telah difokuskan dengan benar (lihat Gambar 1).

Setelah kamer terfokus, mungkin akan juga  terdengar suara bip, dan akan mungkin menunjukkan pesan indikator “go”, atau indikator yang lain biasanya lampu hijau pada viewfinder atau pada layar LCD. Pada titik ini, dapat menekan tombol shutter untuk mengambil bidikan.

Sangat penting dalam penggunaan proses “half-press, wait, full-press” ketika menggunakan kamera autofocus. Jika menunggu sampai saat yang tepat ketika ingin mengambil bidikan, dan lalu menekan tombol shutter secara penuh, kemungkinan besar akan kehilangan momen saat kita berharap untuk mendapatkan gambar yang benar-benar fokus, karena kamera harus fokus, meter, dan melakukan perhitungan lainnya sebelum kamera benar-benar siap untuk membidik. Semua proses ini memakan waktu, jadi penting bahwa untuk terlibat dalam langkah pra-fokus, menekan tombol shutter setengah tekan untuk memberikan waktu kamera untuk mengambil pengukuran yang sesuai.

[box type=”info”]

Langkah mudah

Ketika kamera telah mengindikasikan bahwa fokus telah terkunci, dan kita siap untuk menekan tombol shutter, dengan lembut menekan tombol shutter pada kamera. Jika langsung menekan tombol shutter, mungkin kamera dalam keadaan goyang atau gemetar yang akan menghasilkan gambar yang tidak begitu fokus. [/box]

Setelah  mengambil gambar, kamera akan menampilkan gambar yang dihasilkan pada layar LCD, memungkinkan untuk mereview gambar yang telah diambil. Banyak kamera juga memberikan pilihan untuk menghapus gambar selama review ini, dengan hanya menekan tombol hapus. Setelah selesai, Anda dapat memulai proses awal untuk mengambil gambar kembali.

Dalam keadaan cahaya yang rendah, mungkin melihat beberapa kilatan aneh yang datang dari built-in flash atau bahkan cahaya terang yang bersinar dari lampu pada bagian depan kamera. Karena mekanisme auto-fokus dapat membingunkan dalam cahaya rendah, banyak kamera menggunakan kamera built-in flash atau built-in “ffocus-assist light” untuk mencerahkan sehingga mekanisme autofocus dapat bekerja.

Jika, setelah menekan setengah tombol shutter, kamera tidak berbunyi atau menunjukkan fokus yang telah terkunci, maka mungkin saja bahwa scene terlalu gelap untuk kamera untuk mencapai fokus, atau mungkin bahwa itu adalah bingung karena komposisi. Lepaskan tombol shutter, cobalah sedikit reframing, dan kemudian tekan setengah lagi.

[box type=”info”]

Reset Kamera

Jika tidak mendengar bunyi bip saat kamera autofokus, atau jika tidak melihat review gambar setelah mengambil bidikan, ada kemungkinan bahwa fitur-fitur pada kamera telah dinonaktifkan atau diubah. Konsultasikan pada buku manual bagaimana untuk mengaktifkan kembali. Kamera mungkin juga memiliki fitur reset, yang akan mengembalikan semua pengaturan ke default pabrik. Setelah reset, perlahan-lahan dapat menyesuaikan kamera ketikabelajar tentang fitur yang berbeda.
[/box]

diopter

Gambar 2, diopter

Jika memiliki kamera SLR, atau kamera point-and-shoot dengan viewfinder optik, dan menemukan bahwa gambar masih terlihat kabur setelah kamera telah mengunci fokus, maka ada kemungkinan bahwa kontrol diopter pada viewfinder perlu penyesuaian . Diopter biasanya sebuah tombol kecil di samping viewfinder (lihat Gambar 2). Ketika mengubahnya maka akan melihat mendapatkan gambar lebih tajam atau lebih lembut.

This entry was posted in Photography and tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s